Overthinking: Hidup itu Sederhana Yang Rumit itu Kamu

Belakangan kata overthinking populer banget di twitter. Kadang jadi topik serius, karena bisa jadi penyebab gangguan mental. Kadang jadi bahan becandaan.

Over ini problem banget buat produktivitas. Seharusnya banyak aksi, malah banyak mikir. Kalau banyak mikirnya kaya filsuf sih bagus. Tapi overthinking itu berpikirnya yang enggak penting.

Suatu masalah sederhana jadi tampak ruwet di pikiran. Misal pengen ngontak dosen buat bimbingan. Harusnya kan tinggal Wasap aja. Tapi karena overthinking jadi takut gak dibalas lah, takut dosennya gak suka lah. Inilah. Itulah. Akhirnya gak jadi ngewasap.

Pas jaman skripsian sering banget saya kek gitu. Ngewasapnya cuma semenit, mikirnya seminggu.

Pernah juga beli kursus Facebook marketing. Belajar nyari duit dari online. Budgetnya sudah ada. Tapi takut boncos. Takut gak laku. Takut barang yang dijual jelek. Akhirnya ketunda sampe tiga bulan.

Astaga, buang duit buang duit.

Hidup itu sungguh sangat sederhana. Yang hebat-hebat hanya tafsirannya.

Ini kalimatnya Pramoedya Ananta Toer, pas banget buat ngegambarin cara berpikir orang yang overthinking. Hidup itu simple yang rumit itu cara berpikir kamu.

Dan menurut saya, salah satu penyebab overthinking itu karena suka mikir rumit. Masalah yang sebenarnya simpel jadi naudzubillah susahnya.

Sejak jaman mahasiswa pengen punya bisnis biar punya duit. Tapi kalau bikin bisnis nanti aku jadi kapitalis dong. Aku nanti mengambil nilai lebih buruh. Akhirnya babak belur, badan dan pikiran capek duitnya gak dapet.

Ternyata buat dapetin duit itu gak harus rumit bikin bisnis segala. Jualan di marketplace facebook juga bisa ngehasilin. Posting terus boost pake iklan. Ada yang beli, jual. Dapet duit.

Dari pengalaman itu saya jadi belajar bahwa realitas hidup itu sebenarnya sederhana. Tapi pikiran kita yang bikin semuanya tampak rumit, ruwet gak karu-karuan.

Sekarang prinsip saya, realitas itu sederhana. Simpel. Menghasilkan duit itu sederhana. Bikin bisnis itu sederhana. Bikin tulisan itu sederhana. Kalau masih rumit dan ruwet berarti saya sedang berdelusi. Mikirin sesuatu yang dikenyataan tidak ada.

Nah, bagaimana cara mengurangi overthinking?

Bikin rencana aksi sesimpel mungkin

Kenapa kok solusinya bikin action-plan? Ya, karena saya sering banget berpikir berlebihan dan sebenarnya gak perlu. Membuat sesuatu yang sebenarnya simple jadi kelihatan masyaallah rumit.

Jadinya gak gerak-gerak. Waktunya action malah mikir. Makanya untuk ngurangin kebiasaan overthinking saya bikin action plan yang sangat simple.

Saya kasih contoh pas masih belajar facebook marketing. Saya pilihfitur facebook marketplace. Karena ini sederhana banget. Kamu tinggal posting foto produk. Kalau mau pasang iklan tinggal boost, gak perlu riset audience segala.

Karena jualan di facebook marketplace itu gampang, saya gak perlu banyak mikir. Baru nanti mikir kalau udah posting kok gak ada yang beli.

Dengan membuat rencana sederhana saya bisa langsung mengalami. Dengan langsung mengalami, saya jadi tahu bahwa ternyata kenyataan itu sederhana. Semua rasa takut, rasa khawatir, yang selalu muncul di kepala ternyata gak sepenuhnya benar.

Jadi, ketimbang mikir berlebihan lebih baik, yuk kita cobain dulu

Internet Marketer

Internet Marketer